Bismillah….

KONSEP SOSIOLOGI


Pengantar

Sosiologi merupakan ilmu tentang masyarakat, atau ilmu yang mempelajari kehidupan masyarakat dan suatu kelompok. Sosiologi juga merupakan dasar dari ilmu pengetahuan yang membimbing seseorang untuk berlaku adil dan mengetahui hukum dengan sebaik-baiknya. Untuk lebih mendalami definisi sosiologi, berikut dibahas batasan, definisi, dan penyebab perbedaan definisi sosiologi dikalangan para ahli, seperti; Emile Durkheim, Max Weber dan Peter L. Berger.

 

Pembahasan

  1. Batasan Sosiologi dari Emile Durkheim, Max Weber, dan Peter L. Berger

Emile Durkheim dalam bukunya Rules of Sociological Method (1965), mengidentifikasi sosiologi sebagai suatu ilmu yang mempelajari apa yang dinamakan fakta sosial, yang berisikan cara bertindak, berpikir dan berperasaan yang berada di luar individu yang mempunyai kekuatan memaksa yang mengendalikannya. Lebih lanjut  Durkheim menjelaskan bahwa fakta sosial merupakan setiap cara bertindak, yang telah baku ataupun tidak, yang dapat melakukan pemaksaan dari luar terhadap individu. Fakta sosial dapat dicontohkan seperti; hukum, moral, kepercayaan, adat-istiadat, tata cara berpakaian, dan kaidah ekonomi. Fakta sosial seperti inilah yang menurut Durkheim menjadi pokok perhatian dari sosiologi. Lebih jelasnya mengenai konsep fakta sosial tersebut, Durkheim menyajikan sejumlah contoh, salah satu diantaranya adalah pendidikan anak; sejak bayi seorang anak diwajibkan makan, minum, tidur pada waktu tertentu; diwajibkan taat, dan menjaga kebersihan serta ketenangan, dan lain sebagainya.

Max Weber dalam kajiannya mengenai konsep dasar sosiologi menjelaskan bahwa sosiologi adalah ilmu yang berupaya memahami tindakan sosial. Hal ini dikarenakan tidak semua tindakan manusia dapat dianggap sebagai tindakan sosial. Suatu tindakan hanya dapat disebut sebagai tindakan sosial apabila tindakan tersebut dilakukan dengan mempertimbangkan perilaku orang lain. Lebih jelas pendapat Weber ini dapat dicontohkan dengan menulis puisi untuk menghibur diri sendiri tidak dapat dianggap sebagai tindakan sosial, tetapi ketika puisi tersebut diberikan kepada seorang kekasih maka hal tersebut baru bisa dikatakan sebagai tindakan sosial.

Suatu tindakan menurut Weber adalah perilaku manusia yang mempunyai makna subjektif bagi pelakunya. Oleh karena sosiologi bertujuan memahami mengapa tindakan sosial mempunyai arah dan akibat tertentu, sedangkan tiap tindakan mempunyai makna subjektif bagi pelakunya, maka ahli sosiologi yang hendak melakukan penafsiran bermakna, harus dapat membayangkan dirinya di tempat pelaku untuk dapat menghayati pengalamannya. Hanya dengan menempatkan diri di pemukiman kumuh atau di kawanan pencopetlah seorang ahli sosiologi dapat memahami makna subjektif tindakan sosial mereka, memahami mengapa tindakan sosial tersebut dilakukan serta dampak dari tindakan tersebut.

 Peter L. Berger mengungkapkan bahwa pemikiran sosiologis berkembang manakala masyarakat menghadapi ancaman terhadap hal yang selama ini dianggap sebagai hal yang memang sudah seharusnya demikian, benar, dan nyata. Manakala hal yang selama ini menjadi pegangan manusia mengalami krisis, maka mulailah orang melakukan renungan sosiologis. Lebih lanjut Berger mengajukan berbagai citra yang melekat pada ahli sosiologi, seperti; sebagai seseorang yang suka bekerja dengan orang lain, menolong orang lain, melakukan sesuatu untuk orang lain, atau seorang teorikus dibidang pekerja sosial, sebagai seseorang yang melakukan reformasi sosial, dan lain sebagainya. Berger mengemukakan bahwa berbagai citra yang dianut oleh orang tersebut tidak tepat, keliru dan bahkan menyesatkan. Menurut Berger, seorang ahli sosiologi bertujuan memahami masyarakat, Tujuannya bersifat teoritis, yaitu hanya memahami semata-mata. Lebih lanjut Berger mengatakan bahwa daya tarik sosiologi terletak pada kenyataan bahwa sudut pandang sosiologis memungkinkan kita untuk memperoleh gambaran lain mengenai dunia yang telah kita tempati sepanjang hidup kita.

Konsep lain yang disoroti Berger adalah konsep ‘masalah sosiologis’. Menurut Berger suatu masalah sosiologi tidak sama dengan suatu masalah sosial. Masalah sosiologi menurut Berger menyangkut pemahaman terhadap interaksi sosial.

Perbedaan Ketiga Definisi

Emile Durkheim menegaskan sosiologi sebagai fakta sosial yang bisa saja bersifat memaksa, karena berasal dari luar individu. Salah satu contohnya adalah hukum.

Max Weber mengidentifikasi sosiologi sebagai tindakan sosial, yaitu tindakan yang dilakukan dengan mempertimbangkan perilaku orang lain, dan yang mempunyai makna subjektif bagi pelakunya.

Sedangkan Peter L. Berger berpendapat bahwa sosiologi merupakan pemahaman terhadap interaksi sosial. Daya tarik sosiologi terletak pada kenyataan bahwa sudut pandang sosiologi yang bersifat objektif, sehingga memungkinkan individu untuk memperoleh gambaran lain mengenai kehidupan (dunia) yang dijalaninya. Lebih jelasnya Berger menekankan bahwa tidak semua masalah sosial bisa dikatakan sebagai masalah sosiologi.

Sebab Terjadinya Perbedaan Definisi Sosilogi dari Beberapa Ahli

Beberapa sebab kenapa terjadinya perbedaan definisi sosiologi dari para ahli tersebut, diantaranya:

  1. Ketiga ahli sosiologi ini hidup dalam negara dan lingkungan sosial yang berbeda satu sama lainnya, hal ini tentunya sangat mempengaruhi perspektif yang mereka gunakan dalam merumuskan kaidah sosiologi.
  2. Para ahli tersebut menggunakan sudut pandang yang berbeda dalam merumuskan konsep dan makna sosiologi, hal ini dapat terlihat dari contoh kasus yang mereka gunakan.
  3. Ketiga tokoh sosiologi ini juga hidup pada zaman yang berbeda, Emile Durkheim dan Max Weber termasuk ahli yang menjadi perintis sosiologi, sedangkan Peter L. Berger dikategorikan sebagai ahli sosiologi masa kini. Walaupun sebenarnya pemikiran Berger banyak merujuk pada analisis Weber. Misalnya dalam Invitation to Sociology (1963) dan juga Sociology Reintepreted (1981), Berger menekankan bahwa sosiologi perlu kembali ke semangat Weberianisme, salah satu manifestasi dari hal tersebut adalah dalam melakukan analisa sosial perlu menggunakan metode verstehen (pemahaman). Konsep verstehen yang dipakai oleh Berger ini merupakan konsep yang sebelumnya telah didengungkan oleh Max Weber.

Konklusi

Agaknya antara pemikiran sosiologis yang terdiri atas sejumlah tokoh klasik atau perintis awal yang diantaranya termasuk Emile Durkheim dan Max Weber dengan para sosiologis masa kini, terdapat suatu kesinambungan (suatu benang merah). Karena pada dasarnya sebagian besar konsep dan teori sosiologi masa kini berakar dari sumbangan pikiran para tokoh klasik masa lalu.

Kaki Langit, September 2011

Hera HM

Sumber Bacaan:

James M. Henslin. 2007. Sosiologi dengan Pendekatan Membumi. Jakarta: Erlangga.

Kamanto Sunarto. 2004. Pengantar Sosiologi (edisi revisi). Jakarta: Lembaga Penerbit Fakultas Ekonomi Universitas Indonesia  

R.M.Z. Lawang. 1985. Pengantar Sosiologi. Jakarta: Universitas Terbuka.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

Awan Tag

%d blogger menyukai ini: